Home / Jaringan Komputer / Macam-Macam Protokol Routing Pada Jaringan Komputer

Macam-Macam Protokol Routing Pada Jaringan Komputer

Webmobile – Macam-Macam Protokol Routing Pada Jaringan Komputer. Beberapa waktu yang lalu, BILKONET sempat menulis artikel mengenai OSPF (Open Shortest Path First). OSPF sendiri merupakan salah satu jenis protokol routing (routing protocol). Nah, selain OSPF, masih ada beberapa macam protokol routing yang sekarang digunakan. Dalam artikel kali ini, Webmobile akan menjelaskan macam-macam protokol routing tersebut.

Pengertian Protokol Routing (Routing Protocol)

Sebelum membahas macam-macam protokol routing, ada baiknya anda tahu terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan protokol routing itu sendiri.

Protokol routing atau yang juga sering disebut dengan routing protocol adalah protokol dalam jaringan komputer yang digunakan untuk membroadcast dan mempelajari jaringan yang terhubung serta sekaligus mempelajari rute (network path) yang tersedia pada suatu jaringan. Dengan adanya protokol routing, memungkinkan router-router yang berbeda jenis dapat saling berhubungan dan bertukar informasi satu sama lain serta router-router tersebut bisa menentukan route yang paling efisien untuk mencapai tujuan.

Macam-Macam Protokol Routing (Routing Protocol)

Saya rasa anda sudah paham tentang apa itu protokol routing. Selanjutnya kita akan bahas mengenai macam-macam protokol routing. Protokol routing atau routing protocol saat ini ada 6 yang umum digunakan. Apa saja? ini dia :

1. RIP (Routing Information Protocol)

RIP adalah protokol routing yang memberikan informasi routing table berdasarkan router yang terhubung secara langsung. Selanjutnya, router akan memberikan informasi ke router selanjutnya yang terhubung langsung dengan router tersebut. Adapun informasi yang diberikan dalam protokol RIP adalah: host, network, subnet, dan route default.

Protokol ini menggunakan algoritmadistance vector”. Metric yang dilakukan pada protokol ini berdasarkan hop count untuk pemilihan jalur terbaik. Jika hop count lebih dari 15, maka paket datagram akan dibuang dan tidak diteruskan. Update routing table pada protokol ini akan dilakukan secara broadcast setiap 30 detik.

RIP (Routing Information Protocol) memiliki 2 versi yakni :

1. RIP v1 (RIP Versi 1) yang memiliki spesifikasi seperti berikut :

  • Tidak ada info subnet yang dimasukkan dalam data perbaikan routing
  • Hanya mendukung routing class-full
  • Adanya fitur perbaikan routing broadcast
  • Tidak mendukung VLSM (Variabel Length Subnet Mask)

2. RIP v2 (RIP Versi 2) yang memiliki spesifikasi seperti berikut :

  • Info subnet dimasukkan dalam data perbaikan routing
  • Mendukung routing class-full dan class-less
  • Ada fitur perbaikan routing multicast
  • Mendukung VLSM (Variabel Length Subnet Mask)

2. IGRP (Interior Gateway Routing Protocol)

IGRP adalah sebuah routing protocol yang dikembangkan oleh Cisco Systems Inc. pada pertengahan tahun 1980-an. Tujuan penciptaan IGRP adalah untuk menyediakan protokol yang kuat untuk routing dalam sistem otonomi. IGRP memiliki hop maksimum 255, tetapi default dari protokolnya sendiri adalah 100.

IGRP menggunakan bandwidth dan garis menunda secara default untuk menentukan rute terbaik dalam sebuah interkoneksi (Composite Metric, yang terdiri atas bandwidth, load, delay dan reliability). Protokol ini menggunakan algoritma “distance vector”. Update routing pada protokol ini dilakukan secara broadcast setiap 90 detik.

Pada IGRP, routing dilakukan secara matematik berdasarkan jarak. Oleh karena itu, sistem IGRP sudah mempertimbangkan beberapa hal sebelum mengambil keputusan jalur mana yang akan ditempuh. Adapun hal yang harus diperhatikan tersebut adalah: load, delay, bandwitdh, realibility. Karena protocol ini diciptakan oleh Cisco, maka di dalam kumpulan perintah dasar Cisco terdapat perintah untuk mengatur protokol ini.

3. OSPF (Open Shortest Path First)

OSPF adalah sebuah routing protocol standar terbuka yang telah diaplikasikan oleh sejumlah vendor jaringan dan dijelaskan di RFC 2328. Protokol ini cocok diterapkan pada jaringan yang memiliki router yang berbeda-beda.

Contohnya, jika jaringan komputer Anda memiliki banyak router, dan tidak semuanya adalah router Cisco, maka Anda tidak dapat menggunakan IGRP. jadi pilihan Anda tinggal RIP v1, RIP v2, atau OSPF. Jika jaringan yang dikelola adalah jaringan besar, maka OSPF adalah pilihan protokol satu-satunya agar semua router tersebut bisa melakukan routing.

OSPF bekerja dengan sebuah algoritma “link-state” yang disebut algoritma Dijkstra / SPF. Cara kerja dari protokol ini adalah: Pertama, sebuah “pohon” dengan jalur terpendek akan dibangun. Kemudian, routing table akan diisi dengan jalur-jalur terbaik yang dihasilkan dari “pohon” tersebut.

OSPF hanya mendukung routing IP saja. Update routing table pada protokol ini dilakukan secara floaded saat terjadi perubahan topologi jaringan. Bisa dibilang, OSPF ini adalah route redistribution, yaitu sebuah layanan penerjemah antar routing protocol.

Untuk penjelasan lebih lanjut, baca artikel tentang OSPF

4. EIGRP (Enhaced Interior Gateway Routing Protocol)

Protokol ini menggunakan algoritma “advanced distance vector” dan menggunakan “cost load balancing” yang tidak sama. Algoritma yang dipakai adalah kombinasi antara “distance vector” dan “link-state”, serta menggunakan Diffusing Update Algorithm (DUAL) untuk menghitung jalur terpendek.

Distance vector protocol merawat satu set metric yang kompleks untuk jarak tempuh ke jaringan lainnya. Broadcast-broadcast EIGRP di-update setiap 90 detik ke semua router EIGRP yang berdekatan. Setiap update hanya memasukkan perubahan jaringan. EIGRP sangat cocok untuk diterapkan pada jaringan komputer yang besar. IGRP dan EIGRP sama-sama sudah mempertimbangkan masalah bandwitdh yang ada dan delay yang terjadi.

5.BGP (Border Gateway Protocol)

Sebagai routing protocol, BGP memiliki kemampuan untuk melakukan pengumpulan rute, pertukaran rute dan menentukan rute terbaik menuju ke sebuah lokasi dalam sebuah jaringan. Namun yang membedakan BGP dengan routing protocol lain adalah BGP termasuk ke dalam kategori routing protocol jenis Exterior Gateway Protocol (EGP).

Update informasi pada protokol ini akan dikirim melalui koneksi TCP. Protokol ini biasa digunakan sebagai koneksi antara ISP dengan ISP dan atau antara client dengan client lainnya. Dalam implementasinya, protokol ini digunakan untuk membuat rute dalam trafik internet di antara autonomous system.

6. IS-IS (Intermediate System to Intermediate System)

IS-IS adalah protokol yang digunakan pada perangkat jaringan komputer yang berguna untuk menentukan jalur terbaik bagi datagram ketika diarahkan ke tujuan. ISIS didevelop oleh DECnet sekitar tahun 1992 dimana pada waktu itu IETF juga sedang mengembangkan protocol OSPF.

Itulah dia macam-macam protokol routing pada jaringan komputer yang saat ini ada dan digunakan. Kurang lebihnya mohon dibukakan pintu maaf. Cukup sekian artikel webmobile.id kali ini.

Terima kasih

Check Also

Jenis atau Macam Macam Jaringan Internet Lengkap

Jenis atau Macam Macam Jaringan Internet Lengkap

Jenis atau Macam Macam Jaringan Internet Lengkap – Tahun ini bisa dikatakan Internet adalah suatu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *